Kamis, 24 Mei 2012

The last memories




21 Mei 2012…
Gue nggak akan lupa hari ini… Hari dimana gue akhirnya tahu bahwa perjuangan gue udah berakhir, semuanya udah selesai. Semua cerita gue sama dia semua selesai. Sakit sih sakit banget, gimana ya? Ya namanya juga gue masih sayang sama dia, masih ada perasaan… Tapi ya yaudahlah… Gue ngaku gue juga salah, mungkin selama ini gue bikin dia nggak betah dan lain-lain, salah gue juga sih gue bilang bubar-bubar gitu… Iya gue tau kok ini salah gue, tapi yang gue pikir adalah kenapa nggak bisa bertahan? Sefatal itukah kesalahan gue? Hanya karena janji yang lo ucapin, dan gue setuju. Hei, ingat ada banyak janji yang nggak bisa lo tepati, tapi apa? Gue marah? Nggak kan? Gue selalu maafin lo sefatal apapun kesalahan lo, tapi kenapa pas kesalahan gue lo malah sengit banget sama gue?
Hei lo tau nggak sih gue itu sayang banget sama lo…
Iya, gue mau ketemu. Gue nggak tau ya motif dibalik keputusan lo buat putus itu apa dan kenapa. entah karena lo emang bener-bener mau fokus kuliah atau gimana, atau lo emang udah bosen sama gue, gue nggak tau. Dan gue gak akan cari ta, karena toh cerita lo sama gue juga udah berakhir kan? Udah nggak ada lagi lo dalam hari-hari gue, sakit sih.. sakitnya setiap gue bangun tidur pasti rasanya mau nangis. Apalagi kalo lagi sendirian, gue pasti keinget terus sama lo. Tapi gue gak tau disaat gue seperti itu apa lo melakukan hal yang sama? Mengingat gue dan semacamnya? Itu cuma tuhan sama lo doang yang tau, nggak pernah ada yang tau selain hati kecil lo sendiri. Kadang gue mikir, lo masih sayang nggak ya sama gue? Tapi semakin gue pikirin itu semakin gue nyesek sendiri…
Yang mungkin gak bisa gue terima adalah, di saat gue nggak mau putus sama lo malah kayak begini. Iyalah masih sayang, satu setengah tahun sama lo itu nggak sebentar… Ada banyak cerita yang membuat gue bisa belajar, gimana gue bisa paham seseorang pada saat dia berada di bawah… Dibilang gue nggak terima putus ya emang nggak terima, gimana ya? Gue tuh rasanya mau peluk lo sekali lagi, mau denger suara lo sekali lagi, tapi kayaknya lo udah nggak mau denger suara gue lagi… Nggak tau emang lo udah benci sama gue atau emang lo coba buat ngelupain gue… Gue nggak pernah tau dan nggak akan cari tau… Ya gue cuma kesel aja kalo lagi sendiri suka keinget lo terus, lo tau? Itu sakit, jauh lebih sakit daripada gue berusaha ketawa sama temen-temen gue… Iya gue tau kok gue belom terbiasa sama keadaan yang kayak gini, tapi ya mau gimana? Apa gue harus mohon-mohon sama lo minta balik? Iya kalo lo mau, kalo nggak? Jdoh di tangan Tuhan, ya kan?
Yang jelas sampe saat ini dan gak tau sampe kapan gue bakalan keinget lo terus, gue nggak tau sampe kpan, dan gue nggak tau gimana lo ke gue, apa masih sayang atau gimana… Syukur-syukur ya lo masih sayang, alhamdulillah masih inget gue walaupun ada rasa bencinya juga nggak apa-apa. Tapi ketahuilah, gue nggak bakal lupa sama Pipih yang selalu kasih gue kenangan, yang udah kasih gue cerita untuk survive, Pipih yang selalu gue kangenin wanginya, pipinya yang tembem, iya gue kangen semuanya… Ketahuilah kalo gue masih sayang, sebenci apapun lo sama gue… Sekesel apapun lo sama gue… Itu aja, nanti kalo ada uneg-uneg lagi ya gue tulis deh…

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar